Microsoft Bolehkan Karyawannya Bekerja dari Rumah Secara Permanen
News

Microsoft Bolehkan Karyawannya Bekerja dari Rumah Secara Permanen

14 October 2020 124

Microsoft akan memberikan opsi untuk bekerja dari rumah secara permanen dengan persetujuan manajer. Langkah itu meniru saingan raksasa teknologi AS Facebook dan Twitter, yang juga mengatakan pekerjaan jarak jauh akan menjadi opsi permanen.

Microsoft mengatakan beberapa peran akan terus membutuhkan kehadiran langsung, seperti pegawai yang membutuhkan akses ke perangkat keras. Tetapi banyak staf juga bisa bekerja paruh waktu dari rumah, tanpa memerlukan persetujuan resmi dari manajer mereka.

"Tujuan kami adalah untuk mengembangkan cara kami bekerja dari waktu ke waktu dengan niat, dipandu oleh masukan karyawan, data, dan komitmen kami untuk mendukung gaya kerja individu dan kebutuhan bisnis sambil menjalankan budaya kami," kata juru bicara Microsoft tentang panduan baru tersebut, yang katanya akan berlaku untuk staf Inggris, dilansir di BBC, Sabtu (10/10).

Pada April, lebih dari 46 persen pekerja melakukan pekerjaan dari rumah, menurut Kantor Statistik Nasional AS. Angka ini sebanding dengan AS, di mana 42 persen tenaga kerja berada jauh di bulan Mei, menurut profesor ekonomi Universitas Stanford, Nicholas Bloom, yang penelitiannya mengamati orang-orang berusia 20-64 tahun, berpenghasilan lebih dari 10 ribu dolar AS pada tahun lalu.

Sementara pangsa itu turun menjadi sekitar 35 persen di bulan Agustus, ini masih menandai perubahan besar. Sebelum pandemi, hanya 2 persen pekerja yang melakukan kerja jarak jauh. "Apa yang kami lakukan sekarang sangat tidak biasa," kata Prof. Bloom.

Banyak pengusaha pada awalnya memuji perubahan tersebut sebagai sesuatu yang sangat produktif. Namun seiring berlalunya waktu, beberapa kekurangan telah muncul.

Misalnya, pada konferensi bulan ini, CEO Microsoft sendiri, Satya Nadella, mengatakan kurangnya pembagian antara kehidupan pribadi dan kehidupan kerja berarti akan membuat pekerja terkadang merasa seperti tidur di tempat kerja. Ketika perusahaan melihat melampaui pandemi, Prof. Bloom mengatakan banyak yang mengincar kebijakan yang menggabungkan dua hari seminggu di rumah dengan tiga hari waktu kantor, yang akan tetap penting untuk rapat, membangun budaya dan loyalitas perusahaan, serta kesehatan mental dasar.

"Ekstrem radikal yang berarti penuh waktu di kantor atau penuh waktu di rumah adalah tidak ideal bagi kebanyakan orang," kata Prof Bloom.

Namun ia mengatakan ia tidak berharap kantor pra-pandemi kembali. "Pernyataan Microsoft benar-benar sejalan dengan semua yang saya dengar. Ada cukup banyak kesepakatan yang seragam sekarang karena pandemi telah secara permanen mengubah cara kita bekerja."tambahnya.

Survei Willis Towers Watson terhadap pemberi kerja AS pada Mei menemukan bahwa mereka mengharapkan 22 persen staf terus bekerja dari rumah setelah pandemi, naik dari hanya 7 persen pada 2019.

Sekitar 55 persen pemberi kerja mengatakan mereka mengharapkan staf untuk bekerja dari rumah setidaknya satu hari dalam seminggu setelah kekhawatiran tentang virus itu berlalu, menurut survei PWC. Dan lebih dari 80 persen karyawan mengatakan mereka mendukung gagasan itu.

Para pengamat mengatakan perubahan seperti itu dapat berdampak luas, mengurangi permintaan akan properti perkantoran dan perumahan di pusat kota yang mahal. Sewa di New York dan San Francisco saat ini sudah turun.

Prof. Bloom mengatakan perubahan di tempat kerja dapat membantu meringankan masalah keterjangkauan, tetapi tidak akan berarti akhir dari pusat kota. "Tingkat keterjangkauan sewa kantor di New York dan San Francisco mungkin akan kembali ke posisi semula pada 2005. Jelas bukan kasus mereka akan kosong," tambahnya. (www.republika.co.id)

  • Share

Download Now

Subscribe to our Newsletter

Search Office By Building