Perkantoran di Jakarta Wajib Terapkan WFH 75 Persen
News

Perkantoran di Jakarta Wajib Terapkan WFH 75 Persen

11 January 2021 174

Perkantoran di Jakarta wajib menerapkan pembatasan karyawan mulai hari ini, Senin (11/1/2021. Karyawan yang diizinkan bekerja dari kantor maksimal hanya 25 persen.

"75 persen bekerja dari rumah," kata Anies dalam siaran di akun YouTube Pemprov DKI Jakarta, Sabtu (9/1/2021). Aturan tersebut berlaku untuk perkantoran milik swasta, BUMN/BUMD, dan juga perkantoran instansi pemerintah.

Sementara itu, sektor-sektor esensial seperti sektor kesehatan, pangan, energi, keuangan, dan perbankan bisa beroperasi 100 persen. "Namun, dengan protokol kesehatan yang ketat," kata Anies.

Pembatasan ini dilakukan sesuai Keputusan Gubernur Nomor 19 Tahun 2021 dan Peraturan Gubernur Nomor 3 Tahun 2021. Anies menyebutkan, aturan pembatasan ini terbit sesuai arahan pemerintah pusat yang mengumumkan pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) di Jawa dan Bali.

Penularan Covid-19 yang juga terus meningkat dan kapasitas rumah sakit yang terbatas juga menjadi pertimbangan Pemprov kembali memperketat pembatasan sosial berskala besar. Pengetatan ini akan berlangsung sampai 25 Januari dan bisa saja diperpanjang.

Anies berharap dengan pengetatan ini kasus Covid-19 bisa turun sampai ke titik terendah. "Mari kita bekerja sama untuk mengosongkan rumah sakit di Jakarta," kata Anies. (www.kompas.com)

  • Share

Download Now

Subscribe to our Newsletter

Search Office By Building